Monday, May 23, 2022

Sedangkan pantai lagi kan berubah..

Assalamualaikum and morning!!!.

Dahulukala ai seram dengan rumah yang 'sungup' (sila rujuk kamus Jerman), apatah lagi bila pernah ada pengalaman ngeri tinggal di homestay sungup.   

Tapi pantai lagi kan berubah.. ini kan pula hati manusia.  Bertahun tinggal di negara orang di kelilingi hutan batu, keadaan ini menjadi 'rare' dan teruja bila dapat singgah di restoran antik.   Lately ketaksuban ai ialah pada IGs yang menyajikan tuangan air kopi dari cerek hitam berjelaga hasil dapur arang.   Kadang sengaja ai repost untuk menjadikan ianya wishlist holiday supaya diaminkan oleh para solihin di luar sana walaupun sebenarnya tak tau pun entah di mana homestay atau hotel yg menyajikan keunikan itu melainkan kita kena buat sendiri ketika camping.
 



BTW dpt singgah cafe ala2 Bali ni pun dah happy. It was so cosy, pegi pulak time hujan lebat, dihiasi remang2 cahaya, cappuccino dengan lakaran love yg unik, taburan coklat yg manis pahit.. jarang2 ditemui di cafe lain merupakan x-factor untuknya.





In my personal opinion, sesiapa yang masih ada rumah pusaka tinggalan nenek moyang yang berkonsepkan rumah lama, kekalkan la ianya begitu sebab ianya cantik di mata orang2 yang dah "antik" macam ai ni.  Hihi.


 

Monday, May 16, 2022

Terkena EVIL EYES di malam raya, muka bertukar HODOH

Assalamualaikum and morning!!!.

Selalu cuma dengar kisah orang je pasal evil eyes ni, tetiba  terkena pada diri sendiri.   Mari kita belogkan supaya menjadi pengajaran pada anak cucu, kisah di 10 malam terakhir.  Wajah bertukar hodoh menjelang aidil fitri.  Haha 🤣.


Sedikit penjelasan tentang evil eyes (penyakit ain) yg ai dengar melalui ceramah  ialah :.   Ia tidak semestinya dari mata orang2 yang dengki tapi dari orang yang memuji sesuatu tanpa menyebut nama Allah.




Eksited sangat nak sambut  raya masa tu, tengok muka pulak dah kembali flawless (MasyaAllah).   Sebelumnya ada kesan2 pores terbuka yang sengaja ai abaikan.  By the time nak raya tetiba kinclong semula atas izin-Nya.     




Baju2 raya yang diimport (as photo above) pun dah cantik "sempurna" terletak bila digayakan depan cermin (walaupun dibelikan hanya secara talian). Kasut pun dah beli yg paling meletop kononnya.  So.. kemahen la happy nak sambut raya kan?.

Tapi.... langit tidak selalu cerah.  Orang tua kan selalu pesan.. jgn nak happy2 sangat.  Jeng jeng jeng..





Selesai berbuka, kami ke mesjid.  Pulangnya eksited la nak ngopi (cappuccino) di sebuah kedai berdekatan.  Cuaca tengah sejuk kat Perth ni.. dapat ngopi di malam hari memang heaven.   Sapa2 nak kopi free sebenarnya bleh buat kat mesjid tapi kami memilih untuk ngopi kat kedai.

Di dalam remang2 cahaya bulan, menjinjit kain telekung di tangan bersama hati berbunga girang teringat aroma kopi.. langkah tetiba layu.. seperti ditolak sesuatu.  Tahu2 muka ai dah tersembam ke batu berdarah2. Pipi memar dan terluka kerana berbenturan  dengan batu jalan. Bibir pedih.  Dan2 ai  raba2 kat mulut.. takut juga kalau2 gigi patah.  Alhamdulillah tidak.   

Innalillahiwainnailayhirojiuun...





Spek pun pecah terkena batu di permukaan jalan yg bertar.



Jemaah2 lelaki yg lalu  di situ tertanya2 napa pompuan ni tetiba tertomos?.   Ingin memberi bantuan tapi ai kata.. 

"I am ok.. all good."





Melihat diri di cermin, dengan pipi yang sompek dan bibir terjuih.. semangat raya mula pudar.  Tetapi orang2 sekeliling memberikan harapan.  Pelbagai ubat2an disuakan.  Habis segala formula dicuba dan ditepek di muka.  Dalam hati ai.. habis la muka ai cacat.  Huaaaaaaaaaaaaa!!.     







Maka bermula la rutin mendisiplinkan diri memakai semua ubat2 tu ikut jadual.   Atas izin-Nya.. ia mula mengering.    Pagi raya kecacatan itu akhirnya dapat dilindungi dengan bantuan concealer dan sentuhan make up.   Langsung tak de yg perasan di balik blink2 kebaya yg ai pakai, tersembunyi "kecacatan wajah".   Part bibir memang dah tak dapat ditolong.   Dah bengkak. Botox percuma nampaknya ni.  Sapa2 yg pernah tengok gambar ai di pagi Syawal, mungkin akan nampak perbezaan itu.  Tapi ia bukan masalah besar yang mengganggu fikiran lagi.   Now kerumping2 tu dah pun tanggal.  Alhamdulillah.


BTW.. bukan sesaja ai nak kaitkan insiden ini dengan evil eyes.. tapi ciri2 tu ada... sebab beberapa hari sebelumnya kawan ai asik cakap muka ai mulus segala bagai.   Beliau lupa untuk menyebut "MasyaAllah".   Zaman Nabi SAW pun pernah berlaku ke atas Sahl Bin Hunaif. 


Begitulah ceritanya.    Sekian.

Nota :.   Gambar2 tu memang gambar masa raya 2022 tetapi sebahagiannya tidak berkaitan dengan isi cerita ye.