Thursday, September 16, 2010

UBAT KEDUKAAN....

Sebelum pegi kpd tajuk di atas.... izinkan I untuk menghayati gambar2 di bawah...

dawai...


kayu kriket......

?
?
?

(I sebenarnya sdg membayangkan
Allahyarhamah Datuk Sosilawati dipukul dgn kayu kriket dan
tangannya diikat dgn dawai.... serta badannya dilumur
dgn najis lembu semasa proses pembakaran).

SEKADAR GAMBAR HIASAN....TIADA KENA
MENGENA DGN ARTIKEL DI BAWAH
(artikel di bawah adalah motivasi untuk diri I sendiri...
actually bukan berkaitan dgn isu pembununah Datuk Sosilawati)..


********************************************************


Thanks kpd my followers sama ada yg baru mahupun yg lama...... Hari ni baru berkesempatan mengunjungi follower2 baru I, thanks ya guys following my blog yg tak sepertinya ini.........

Hari ni oleh kerana byk masa free.... I pun berblogwalking dan sambil berblogwalking tu I tertarik dgn artikel di dalam blog Ustaz Amin, banyak motivasi2 yg terkandung di dlmnya..... utk motivasi2 lain.... sila klik di sini.

Baca ni ya....


Manusia tidak lari dari ditimpa musibah. Oleh kerana hidup manusia pasti akan disulami dengan musibah, maka Allah mengajarkan kita cara menghadap musibah. Banyak hadith dan ayat Quran yang membicarakan mengenai cara menghadapi musibah.

Ada tiga peringkat mengenai sikap manusia ketika ditimpa sesuatu musibah.

1. Pada permulaannya, berlaku penolakkan. Di peringkat ini, manusia tidak menerima hakikat bahawa sesuatu telah hilang darinya, sesuatu telah tiada, sesuatu telah menimpa dan sebagainya. Dia akan cuba lari dari hakikat dan masalah. Jika dia cuba lari dari menerima hakikat, jiwanya akan semakin tertekan, hatinya semakin sempit dan fikirannya semakin keliru.

Di dalam Islam, kita perlu jujur menerima hakikat diri kita. Semakin berani kita untuk jujur menerima hakikat diri semakin tenang jiwa kita. Sebab itu di dalam Islam ada konsep muhasabah. Muhasabah bererti menerima kekurangan dan kelemahan yang ada pada diri. Jika kita tidak dapat menerima hakikat diri kita, maka kita tidak akan dapat membuat perubahan di dalam diri kita.

2. Peringkat kedua, manusia akan mengeluh, marah-marah, mendongkol, menyalahkan orang lain dan yang paling parah ialah apabila menyalahkan takdir. Di peringkat ini, mereka telah menerima hakikat bahawa mereka sedang melalui masa getir, tetapi mendongkol dengan keadaan diri.

Sesungguhnya, mengeluh tidak merubah apa-apa. Sikap marah-marah juga tidak merubah apa-apa. Dia akan membuatkan kita semakin tertekan dan terhimpit. Sudahlah ditimpa musibah, hati pula hilang bahagia. Di dalam Islam, kita ada konsep muraqabah, iaitu rasa sentiasa diawasi oleh Allah. Hari ini jika kita senang, Allah mahu melihat apa yang kita lakukan begitu juga apabila kita susah. Allah akan melihat apa yang akan kita lakukan. Semua, susah dan senang ada nilaian pahala jika kita membuat sesuatu dengan betul. Jika kita rasa sentiasa diawasi Allah, kita akan selalu mencari keredhaannya. Waktu senang kita tidak lupa Allah, waktu susah kita bergantung penuh denganNya. Akhirnya, senang dan susah tetap tenang dan tetap bahagia.

3. Peringkat ketiga barulah biasanya manusia menerima segala apa ketentuan hidupnya. Barulah tidak marah-marah, tidak mengeluh dan sebagainya. Walaubagaimana pun, jika salah kefahamannya, manusia akan putus asa, hilang harapan, hilang semangat, hilang rasa untuk terus berusaha. Akhirnya, hidupnya semakin murung, semakin tidak ceria dan semakin kusut.

Di dalam Islam, apabila kita telah menerima kita di dalam keadaan susah, ada konsep tawakkal. Tawakkal ialah kita berusaha dan bakinya kita serahkan pada Allah untuk menyempurnakannya. Jika perniagaan kita gagal, kita usahakan terus, ubah sana dan sini, baki serah pada Allah. Jika rumah tangga kita gagal, kita usahakan untuk perbaiki, baki yang diluar kemampuan kita, kita serah pada Allah.

Orang yang ada konsep muhasabah, muraqabah dan tawakkal akan sentiasa positif di dalam hidupnya. Dia akan sentiasa tenang walaupun musibah itu ibarat bukit yang menghempapnya. Sesungghunya, semua manusia akan diuji dengan musibah, yang membezakan orang beriman atau tidak ialah di hujung ujian.

Jika di hujung ujian dia tetap tidak putus asa, tetap berusaha, tetap tenang, tetap berjuang maka dia adalah pemenang di dalam ujian tersebut.


I juga tertarik dgn ayat2 motivasi beliau iaitu :-

*Bayangkan kemanisan di akhirat. Ketika seeorang itu sabar di dalam sakitnya. Dengan kesabaran itu, berat timbangan amalannya.

*Ketika seseorang itu tabah dengan ujiannya, ketika meniti titian sirat, pahala ketabahannya itu menyebabkan dia melintasinya seperti kilat yang menyambar.

*Ketika seseorang itu redha dengan kesempitannya, ketika orang lain susah di hisab, dia dihisab dengan hisab yang ringan.


Ok la teman2 blogger semua.... thanks juga kerana sering memberikan informasi2 terkini... yg kadangkala lebih pantas dr media sendiri... sgt gembira memfollow anda semua!

PEMANDU PERIBADI DATUK SOSILAWATI MAHU ANAK BONGSU MENJADI USTAZ. ~ kesiannya...mudah2an tercapai hajatnya.

2 comments:

  1. salam miss mirror
    good info...Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin...berblogwalking dah sampai rumah kite ke...

    ReplyDelete
  2. Hai CUTEOVEN!!! Of coz sudah! Your latest n3 pasal lelaki yg "lupa diri" tu kan....mmg tak patut lelaki itu! :D

    ReplyDelete

Pasti anda terlalu terkesima kan baca entry saya ni
hingga malu2 nak tinggalkan komen.... hik hik...