Friday, September 28, 2012

Bisikan di hari Jumaat

"Keperitan hari ini, mungkin untuk sebuah 
kemanisan hari esok. 
Kemanisan hari ini, belum tentu  kenikmatan hari esok..."


Hai tak sia2  arini I memanjat gerobok, banyak rupa-rupanya khazanah lama yg terperuk dalam kotak.  Selain dari  2 gambar di bawah, salah satunya juga ialah sebuah diary.    I rasa ada tak baiknya jugak menulis diary rupanya tau puan2.    Bila I baca balik diary itu..... serta-merta ingatanku menerawang  dan berbisik2 (padahal sebelum tu I langsung tak ingat lagi peristiwa itu).

"Kenapa la dari  dulu si polan tu  tergamak buat aku macam ni?.   Kenapa tiap kali aku ada masalah, dia seolah2 sengaja dihadirkan untuk menambah lagi bebanan yg sedia ada?.  Why?.  Why?.  Why?".

Takpe.. itu sekadar bisikan hati I yg sepatutnya hanya kupendam dalam hati je tapi entah kenapa TERtulis pulak kat sini.  :D... Abaikan je lah  jika ianya annoying.    Hari ni I nak cerita pasal buku kesayangan I yg I sangkakan hilang aritu... 


Don't Be Sad karya 'Aidh Bin Abdullah Al-Qarni
(most of my fren ada buku ni, sehati sejiwa rupanya diorang tu nga I....
 Alasan memilikkinya?  Sbg peneman dikala kesedihan melanda diorang kata).

Alasan I memilikkinya?
IRP belikan...



Paling tak sangka, terjumpa balik barut nostalgia ni..  maka boleh la  I jawab soalan my fren  itu ari. 
 "Cemana kau bawak anak kau time Umrah dulu, kan Shashal masa tu kecik lagi?"..

Ya, memang sgt kecik Shashal masa tu... I jahitkan barut untuk dia dan ikat kat badan I masa kat mesjid sbg langkah berjaga2 sebelum bertawakal 100% kpd Allah.. (gambar bawah)..


Tapi sebenarnya...  selincah2 Shashal, sampai sana keadaan jadi terkawal..
Maksudnya tidak la sampai dia merangkak2 terlalu jauh dari tempat solat.   Adakalanya dia tertido sebelah I dengan solehnya... Ada juga jemaah2 dari negara  lain  yg mengoffer'kan diri utk menjaga  masa kat Raudhah tu...tapi kan... kecuakkan tetap bersarang di hati..  dibuatnya dibawa lari kang...
nangis keluar air mata darah pun tak guna!  :D







Darling I outstation arini.... maka bininya hanya masak makanan kegemarannya saja.. 

"I miss you hubby!!!  Muahhhh!".

Ya Allah Ya Tuhanku.. permudahkanlah segala urusan suamiku hari ni, supaya cepat balik dengan selamatnya.  Aamiin..


4 comments:

  1. barut tu kak Sam jahit sendiri ke? jadinya macam tertambat la dengan kak Sam, gitu? wah, beruntungnya sashal dapat pergi Makkah masa kecil-kecil lagi. moga ada rezeki saya jejakkan kaki ke kota suci itu juga suatu hari nanti. Aamiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha'a Wani... I jahit sendiri, time tu mesin jahit masih ok lg.

      Ya tertambat, begitulah keadaannya.

      Mudah2an Wani, moga Wani dpt ke sana... I pun doa2 moga dpt pegi lg, aamiin ya rab bal alamin.

      Delete
  2. MM..JS pon ada buku tu..seronok baca.

    Wah! Alhamdullilah MM dah jejak kaki ke tanah suci JS teringin sangat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh yea??. Best kann buku ni... rasa tenang je hati bila tiap kali baca.

      MM pegi ke tanah suci menumpang rezeki anak2 je JS. :D... MM doakan moga sampai giliran JS plak pasni.

      Delete

Pasti anda terlalu terkesima kan baca entry saya ni
hingga malu2 nak tinggalkan komen.... hik hik...