Sunday, March 1, 2009

SAYANGI ANAK ANDA

"Kadangkala manusia hanya akan menyedari sesuatu itu sangat berharga apabila ianya sudah hilang dari pandangan mata" - Wah mendalam maksudnya tu. Anda berfikir statement ni MM tujukan untuk seseorang ke? Oh tidak.. ianya tiada kena mengena dengan perasaan yang sedang MM alami. MM sangat gembira hari ini menghadapi hujung minggu yang menarik bersama keluarga tercinta.

Sebenarnya bukan apa, malam tadi sedang MM melayari internet... MM telah tersesat di satu blog seorang wanita... tak kenal pun tapi MM tertarik untuk membaca kesedihan hatinya. Sedih la MM membacanya sampai mengalir air mata. Si Ain tanya...

"Mama baca apa sampai nangis??" Sibuk saja anak sulungku itu ingin tahu.

MM diam je tapi meneruskan pembacaan. Nak tau apa dia? Ianya adalah kisah seorang ibu yang menghadapi hari-hari tenatnya seorang anak kecil menunggu saat kematian. Gambar-gambar yang terpapar tu membuat MM sedih sangat.

Segera MM tersedar, di luar sana ramai lagi insan yang malang. Kehilangan anak.. sesuatu yang bukan calang-calang orang dapat menghadapinya dengan tabah. Namun harus diingat akan janji Allah ke atas ibu-ibu dan bapa-bapa yang kehilangan anak akan nikmat syurga yang tidak terperi hebatnya.

Justeru itu mengapa ada manusia kejam yang sanggup membuang zuriat mereka sesuka hati? Adakah disebabkan oleh keterlanjuran? Semoga Allah memberikan mereka hidayah. MM tidak mahu mengulas lebih lanjut tentang perkara ini.

RAHMAT DI SEBALIK DUGAAN - itulah judul buku yang ingin MM hadiahkan kepada seorang teman sekampung yang kehilangan anaknya beberapa tahun lalu tetapi entah macam mana disebabkan masa dan kesibukan MM tidak dapat menghadiahkannya kepada beliau sementelaah pula MM dinasihatkan oleh seorang ustazah... jika ingin menziarahi seseorang yang "kehilangan (kematian)" janganlah melebihi 3 hari kerana ianya hanya mengundang sedih bagi orang itu. MM menurut sahaja kata-kata ustazah itu dan menyimpan sahaja buku itu, tetapi tadi bila MM cari semula, tak jumpa la pulak.

Sebagai seorang ibu, MM pun adakalanya terlalu tegas pada anak-anak apatah lagi jika situasi mereka membuatkan kita hilang sabar.

Tetapi suatu hari, ketika Ain baru pulang dari camping, si sulung MM ni membuat laporan tak rasmi tentang aktivitinya di sepanjang perkhemahan selama 3 hari tu.. dia pun bercerita la sambil MM sibuk dengan pc ni.

"Mama... malam hari tu kan, Cikgu suruh kami list downkan 10 nama orang yang paling kami sayang."

"Habis tu?" MM masih lagi memandang monitor sambil mendengar Ain bercerita. Ain memang talkative... mewarisi MM kot?? Kadang tu sampai letih mendengar dia bercerita. Berbeza dengan Qistina yang memang tak suka bercakap dan tak suka berkawan. Ada waktunya MM sampai terpaksa menunggu lama baru dapat berbual dengan hubby sebab kerenahnya yang suka mencelah tu.

"Ain tulis nama abah, mama, adik-adik, atok, nenek..."

"then..??" MM soal acuh tak acuh je sebab sibuk sangat masa tu nak isi borang ahli, exited sangat nak BISNES la kononnya.

"Then Cikgu suruh potong-potong lepas satu, satu nama lagi kena potong sampai la tinggal 2"

"2 nama?? Siapa dia?" MM memberhentikan tugasan untuk mendengar penjelasan Ain

"Mama dengan Abah... " jawabnya.

"Mesti Ain pilih abah la tu..." dalam hati kecil MM.

" Ain pilih Mama... Ain pilih mama untuk jadi orang yang paling Ain sayangi di dunia ini"

Terharu MM dengan kenyataan si kecil ini. MM memang selalu mudah naik angin dengan Ain tetapi MM tak sangka Ain memilih mamanya yang buruk ini untuk dijadikan sebagai orang yang paling disayangi di dunia. Sedih seketika MM ketika itu tetapi MM diam je tak berkata-kata (ego punya pasal).

Hati si kecil memang bersih. Belum ada rasa dendam di hati. Sejak dari hari itu MM cuba cool sikit walau mungkin dia ada membuat kesalahan-kesalahan yang membuat MM naik angin. Selalunya yang membuat MM marah bukan apa.... dia sering tak sependapat di dalam berpakaian. Kira Ain ni memang tak suka bergaya kalau nak dibanding dengan kedua adik-adiknya tu. Kalau ayahnya membelikan baju beratus-ratus dan berjenama hebat sekalipun tetapi jika dia tak berkenan, dia tak nak memakainya. Sudahnya dia keluar dengan baju buruk. Selalunya pakai seluar sukan tu la. Mana la MM tak hot. Membazir je kan?

Lagi satu... tentang pemboikotan barangan dari negara pengganas tu. Memang la MM sokong... masalahnya. Ada ke dia suruh buang.... (memang dia dah buang pun contohnya barangan mandian, stok makanan... adiknya ada bagi tau MM Ain dah buang). Masalahnya barang-barang tu dah dibeli, lain la kalau baru plan nak beli. Kami beli masa belum kejadian serangan ke atas Palestine tu, kira stok lama la ni. Macam-macam perangai si anak sulungku ini. Sebab tu la MM selalu naik angin je. Ha ha ha. Bagaimanapun MM sangat sayangkannya. I love you sayang.... belajar rajin-rajin ya... Nanti boleh bawak mama jalan-jalan.

Baiklah puan-puan... Akhir kata tentang topik di atas, kasihilah anak-anak anda kerana mereka adalah amanah dari Allah. Lihat pada tubuhnya yang kecil, lihat pada matanya yang berharap, lihat pada jari-jemarinya yang comel, siapa lagi harapanya di dunia ini (selain Allah) kalau bukan anda ibu atau bapanya.

**********************************************************************************
Anda Masih Mampu Menjana Pendapatan Sambil Melihat
Anak-anak anda Membesar Di Depan Mata
dengan BISNES ON LINE
DAFTAR PERCUMA
DI....................

1 comment:

  1. Bersyukur kerana mendpt anak yg x pandai membazir & meminta2...susah dikemudian hari kiranya kita didik anak2 kita dgn kemewahan...

    ReplyDelete

Pasti anda terlalu terkesima kan baca entry saya ni
hingga malu2 nak tinggalkan komen.... hik hik...